Ristek Headline |
Selasa 28 April 2015
 
 

hakteknas

open bidding es1

Panggilan CPNS 2014
Iptek Voice
Kamis 05 Desember 2013
IPTEK VOICE DIALOG DAERAH (BALI) : Sistem Monitoring Pajak Daerah - Meningkatkan Pendapatan Pajak Daerah
http://www.ristek.go.id/file/voice/2014/02/iptek-voice-dialog-daerah-(bali)-sistem-monitoring-pajak-daerah-meningkatkan-pendapatan-pajak-daerah.mp3
kategori : Inovasi
Didi Setiadi
Galeri Foto

Rabu 22 April 2015
Menristekdikti Menghadiri KAA 2015

FacebookTwitter

Anggaran Dan Keuangan
MUSRENAS
SAKIP
Info Pengadaan Barang Dan Jasa
Produk Hukum

Ristek TV

RUP
INFO IPTEK
Selasa 04 Januari 2011
Hari Ini Fenomena Gerhana Matahari
Print PDF Facebook Twitter Email

Setelah melihat hujan meteor Quandrantid, pengamat langit di Eropa, bagian utara Afrika dan Asia Barat akan disuguhi tontonan gerhana matahari sebagian. Seperti apa?

Sisi bayangan luar bulan yang disebut penumbra, sebagian gerhana akan terlihat mengikis bagian utara Bumi. Cara paling aman melihat gerhana matahari adalah memproyeksikan gambar matahari tersebut melalui teropong atau teleskop.

Pada 4 Januari, gerhana matahari sebagian akan muncul di Aljazair, negara terbesar kedua di Afrika. Kontak pertama adalah bayangan penumbra di mana cahaya matahari akan terbit dari ujung selatan. Ini bertepatan dengan cahaya matahari lokal di beberapa ratus kilometer sebelah timur laut Salah, kota oasis di pusat Aljazair.

Pada akhrinya, bayangan ini akan menyelimuti hampir seluruh Eropa, bagian utara Afrika, Timur Tengah dan Asia Selatan. Durasi waktu berdasarkan tempat masing-masing. Ini terkait luas total dari penampakan matahari yang bisa diamati kawasan tersebut.

Astronom NASA Fred Espenak telah mengkalkulasikan kondisi pengamatan 65 negara di Eropa, Afrika dan Asia, termasuk nilai bayangan dan gelombang. Bayangan akan muncul dari timur ke negara Eurasia yaitu Kazakhstan, sebelah utara Danau Balkhash lalu menyentuh Aljazair.

Untuk Indonesia, menurut Peneliti Senior Astronomi dan Astrofisika Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Prof. Dr. Thomas Djamaludidin, Indonesia tidak bisa mengamati fenomena gerhana matahari tersebut.

“Dari lintasan gerhana matahari, ini hanya melintas di beberapa kawasan Asia. Dimulai dari Eropa hingga Asia Selatan. Indonesia tidak termasuk,” kata Thomas. (teknologi.inilah.com/ humasristek)



Rabu 11 Maret 2015
Mahasiswa Politeknik Negeri Pontianak Juara Event Mobil Hemat Energi
Selasa 17 Februari 2015
Inovasi IPB: Cincau Jelly Drink Sehat
Jumat 13 Februari 2015
Juara OSN Pertamina Ciptakan Inovasi Penyimpanan Hidrogen
Kamis 01 Januari 2015
Brain Computing: Penggunaan Gelombang Otak dalam Teknologi Kesehatan
Rabu 10 Desember 2014
Drone Buatan Mahasiswa UGM
Jumat 14 November 2014
Arjuna, Mobil Listrik UGM Juara Kompetisi
Kamis 23 Oktober 2014
Rupa-Rupa Modifikasi Pangan Kreasi Mahasiswa
Kamis 16 Oktober 2014
Indonesia Kuasai Teknologi Baterai Lithium
Kamis 16 Oktober 2014
SMPN Surabaya Sabet Dua Juara Robotika Nasional
Kamis 16 Oktober 2014
Prestasi Nasional Mahasiswa FTUI
[ Berita lainnya ]