Ristek Headline |
Wednesday, September 3, 2014
 
 

Seleksi Calon Kepala LIPI

CPNS 2014

RUP TA 2014
Iptek Voice
Thursday, December 5, 2013
IPTEK VOICE DIALOG DAERAH (BALI) : Sistem Monitoring Pajak Daerah - Meningkatkan Pendapatan Pajak Daerah
http://www.ristek.go.id/file/voice/2014/02/iptek-voice-dialog-daerah-(bali)-sistem-monitoring-pajak-daerah-meningkatkan-pendapatan-pajak-daerah.mp3
kategori : Inovasi
Didi Setiadi
Galeri Foto

Monday, August 25, 2014
Menteri Iptek ASEAN Bahas Kebijakan Iptek Tingkat Regional

FacebookTwitter

Anggaran Dan Keuangan
MUSRENAS
SAKIP
Info Pengadaan Barang Dan Jasa
Produk Hukum


INFO IPTEK
Thursday, June 17, 2010
Batasi Kecepatan Berkendara Maksimal 80 km/jam, Capai Penurunan Emisi Karbon Dioksida Sebesar 30%
Print PDF Facebook Twitter Email

Sektor transportasi merupakan salah satu penyumbang terbesar emisi karbon dioksida. Jutaan mesin yang berjalan hilir mudik di jalanan menggunakan bahan bakar fosil, diesel dan bensin.

Hingga kini berbagai usaha telah dilakukan untuk mengurangi emisi karbon dari sektor transportasi, mulai dari alternatif bahan bakar organik, perbaikan efisiensi sistem pembakaran dalam ruang bakar, hingga perbaikan aerodinamika bodi kendaraan dan peningkatan unjuk kerja roda.

Semua langkah tersebut di atas merupakan usaha secara teknis untuk mengurangi emisi CO2 yang ditimbulkan kendaraan. Sebagai pengendara ada sebuah cara sederhana yang menurut hasil riset perusahaan konsultan di Belanda bisa dilakukan untuk mengurangi emisi kendaraan dengan hanya membatasi kecepatan maksimum 80 kilometer per jam.

CE Delft melaporkan bahwa kecepatan maksimum 80 kilometer per jam akan mengurangi emisi CO2 hingga 30%. Studi yang dilakukan perusahaan konsultan terkemuka di Belanda tersebut menjelaskan bahwa jika batasan kecepatan maksimum dilakukan menyeluruh di seluruh Belanda dan dilakukan dengan ketat, maka angka 30% tersebut akan tercapai. Sementara jika pelaksanaannya tidak dilakukan dengan ketat, maka pengurangan emisi hanya akan sebesar 8 - 21%.

Dalam hasil riset tersebut juga dijelaskan bahwa riset tersebut didesain khusus untuk Belanda. Artinya jika riset tersebut dilakukan di negara-negara lain dengan metode yang sama, maka akan memberikan hasil yang berbeda. Faktor yang mempengaruhinya adalah batas kecepatan yang berlaku dan jenis kendaraan yang banyak digunakan.

Selain itu juga didapatkan temuan yang menarik dari riset tersebut. Batasan kecepatan yang relatif rendah tersebut akan menambah waktu yang dibutuhkan untuk sebuah perjalanan dengan jarak yang sama. Hal tersebut sedikit demi sedikit akan ''memaksa'' banyak pemilik kendaraan pribadi beralih ke transportasi publik.

Riset tersebut juga memprediksi bahwa semakin lama orang akan memilih untuk lebih dekat dengan tempat belanja dan kerjanya, yang berarti juga mengurangi jarak tempuh. Dampak positif lain dari pembatasan kecepatan adalah menurunnya polusi udara dan suara, serta meningkatnya keselamatan di jalan raya. (planethijau.com/ humasristek)



Wednesday, August 27, 2014
Mahasiswa ITS ciptakan "Smart Solar Panel"
Friday, August 22, 2014
Rangka Sepeda Buatan Dosen ITS Raih Piagam Paten
Wednesday, August 20, 2014
Ukur Tinggi dan Berat Badan Lebih Praktis Dengan Nutrisomatic
Friday, August 15, 2014
Mahasiswa UGM Kembangkan Teknik Pembibitan Tebu Berkualitas
Friday, July 4, 2014
Waterman: Alat Semprot Pestisida Semi Otomatis
Thursday, July 3, 2014
Tim Aplikasi Quick Disaster UGM Raih Global Winner di London
Wednesday, July 2, 2014
Mahasiswa FT-UB Ciptakan Prototipe Mobil Berbahan Bakar Batu Kapur
Tuesday, July 1, 2014
Ciptakan Aplikasi untuk Smart Watch, Mahasiswa UI Raih Prestasi di Ajang Hackathon
Monday, June 30, 2014
Dosen FK UI Rancang Alat Deteksi Stroke Termurah
Friday, June 27, 2014
SIPAGI Sikat Gigi Praktis Untuk Perjalanan
[ Berita lainnya ]